Pengakuan Pecandu Pornografi, Menyedihkan namun Inspiratif


Seorang pria mendatangi terapis adiksi pornografi. Ia ingin sembuh setelah menyadari hidupnya kosong dan keluarganya berantakan. Inilah cerita kehidupan sehari-harinya dalam surat-suratnya kepada terapis... Mungkin orang yang kamu sayangi mengalaminya?



Dalam surat pertamanya, pria ini mengakui bahwa sehari-hari ia bangun terlambat karena menghabiskan malam untuk menonton pornografi. Ia bahkan berfantasi porno sepanjang menyetir ke kantor

Pornografi juga jadi pelarian saat dia stress. Saat stress kerja, ia melepaskan diri dengan menikmati pornografi dan baru bisa fokus kembali setelahnya. Ia juga malas pulang kantor lebih cepat karena enggan mendengarkan keluh kesah istrinya

Pria ini juga mengaku bahwa saat istrinya menitipkan anak-anak karena harus berbelanja. Sebetulnya ia hanya membiarkan anak-anaknya. Ia sendiri mengunci diri dalam kamar dan lagi-lagi menonton pornografi

Pria inipun sedih, bertanya tanya mengapa rasanya hanya pornografilah hal yang dia anggap menyenangkan di dunia ini?


BEBERAPA SAAT SETELAH TERAPI

Setelah mengikuti pelatihan untuk berhenti, pria ini punya kebiasaan baru setiap pagi. Saat dia sedang menyetir sendirian ke kantor, ia masih berpikir untuk kembali berfantasi. Tapi ia berusaha mengendalikan diri

Pria ini juga berusaha lebih fokus saat bekerja di kantor. Ia akui itu berat, tapi ternyata dia bisa dan dia merasa lebih baik. Dia juga menyadari kalau ternyata banyak kesempatan yang terlewatkan.

Saat pulang ke rumah, pria inipun menyadari bahwa istrinya ternyata sangat banyak melakukan hal-hal yang baik untuknya. Selama ini dia ternyata tidak menyadari hal itu.

Tapi ini baru sementara....Ia masih mungkin kembali pada kecanduan yang ia alami. Simak surat berikutnya...







SETELAH SEKIAN BULAN

Sekarang, pria ini sudah rutin berolahraga tiap pagi agar merasa segar.
Ia juga tak lupa mencium istrinya sebelum bekerja, ia baru sadar kalau itu sangat menyenangkan
Ia juga menikmati permainan piano anak-anaknya, dulu ia sangat tidak bisa menikmati kebersamaan dengan anak-anaknya itu
dan terpenting, sekarang dia tidak lagi tergoda untuk menonton pornografi, istrinya sudah menunggu di kamar <3


dikutip dari : http://candeobehaviorchange.com/healthy-sexuality/pornography/a-day-in-the-life/

Share this post

Post a comment

:ambivalent:
:angry:
:confused:
:content:
:cool:
:crazy:
:cry:
:embarrassed:
:footinmouth:
:frown:
:gasp:
:grin:
:heart:
:hearteyes:
:innocent:
:kiss:
:laughing:
:minifrown:
:minismile:
:moneymouth:
:naughty:
:nerd:
:notamused:
:sarcastic:
:sealed:
:sick:
:slant:
:smile:
:thumbsdown:
:thumbsup:
:wink:
:yuck:
:yum:

Next Post
Newer Post
Previous Post
Older Post